Dekrit Terbaru Putin: Bisa Jadi WN Rusia Jalur ‘Kilat’, Ini Caranya

Jakarta, CNBC Indonesia¬†– Presiden Rusia Vladimir Putin mengeluarkan dekrit terbaru yang mengizinkan warga negara asing beserta keluarganya untuk menjadi warga negara Rusia secara ‘instan’.

Berdasarkan dekrit yang dikeluarkan pada Kamis (4/1/2024) tersebut, syarat pemberian kewarganegaraan tersebut adalah berjuang untuk Rusia di Ukraina.

Perintah tersebut mengatakan bahwa orang-orang yang telah menandatangani kontrak selama apa yang disebut Moskow sebagai “operasi militer khusus” di Ukraina dapat mengajukan permohonan untuk mendapatkan paspor Rusia untuk diri mereka sendiri dan pasangan, anak-anak, dan orang tua mereka.

Mereka harus memberikan dokumen yang menunjukkan bahwa mereka mendaftar minimal satu tahun.

Mereka yang memenuhi syarat termasuk orang-orang yang telah menandatangani kontrak dengan angkatan bersenjata reguler atau “formasi militer” lainnya – gambaran yang dapat diterapkan pada kelompok seperti organisasi tentara bayaran Wagner.

Langkah tersebut tampaknya bertujuan untuk menciptakan insentif tambahan bagi orang asing yang memiliki pengalaman militer untuk mendaftar bergabung dengan militer Rusia.

Moskow tidak mempublikasikan data mengenai jumlah orang asing yang berperang di pihaknya di Ukraina.

Namun, Reuters sebelumnya melaporkan mengenai warga Kuba yang mendaftar militer dengan imbalan bonus yang setara dengan lebih dari 100 kali gaji bulanan rata-rata Kuba, dan tiga warga Afrika yang direkrut oleh Wagner, dua di antaranya tewas dalam aksi tersebut.

Laporan intelijen Amerika Serikat (AS) menilai perang Ukraina telah menyebabkan 315.000 tentara Rusia tewas dan terluka, atau hampir 90% personel yang dimiliki Rusia ketika konflik dimulai.

Rusia mengerahkan 300.000 tentara tambahan pada September 2022 dalam mobilisasi pertamanya sejak Perang Dunia Kedua. Ada spekulasi yang terus-menerus bahwa mereka akan mengulangi langkah yang tidak populer tersebut, mungkin setelah pemilihan presiden berikutnya pada Maret 2024 di mana Putin akan menjalani masa jabatan enam tahun yang baru.

Kremlin telah berulang kali mengatakan tidak diperlukan mobilisasi lebih lanjut, karena ratusan ribu pria menandatangani kontrak sukarela tahun lalu untuk menjadi tentara profesional.

Baik Rusia maupun Ukraina belum mengungkapkan jumlah kerugian mereka dalam perang yang berlangsung selama 22 bulan tersebut.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan bulan lalu bahwa militernya telah mengusulkan untuk memobilisasi 450.000-500.000 orang lagi, dan parlemen Kyiv pada Kamis mulai meninjau rancangan undang-undang yang diperebutkan yang akan memperketat dan memperluas aturan mobilisasi. https://yangterbaik.com/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*